Kepala BBKSDA Riau, Suharyono bersama Camat Kampar Kiri Hulu Dasril, Kasubbid Infrastruktur dan Pertanahan Bappeda Kabupaten Kampar Zaki turun ke lokasi rencana pembangunan jalur interpretasi Jumat (13/9/19). (Herman Jhoni)

PEMERINTAH GESA PEMBANGUNAN JALUR INTERPRETASI DI KAMPAR KIRI HULU

BANGKINANG-bappeda.kamparkab.go.id

Pemerintah Kabupaten Kampar gesa pembangunan jalur (jalan) interpretasi yang menghubungkan 9 (sembilan) desa di Kecamatan Kampar Kiri Hulu.  Kini pengerjaan jalur tersebut  sudah dimulai.

Untuk memastikan pembangunan jalur itu sesuai dengan rencana,  maka Kepala Balai Besar Konservasi Sumber Daya Alam (BBKSDA)  Riau, Suharyono  dan staf bersama Camat Kampar Kiri Hulu Dasril, Kasubbid Infrastruktur dan Pertanahan Bappeda Kabupaten Kampar Zaki  Helmi dan staf turun ke lokasi rencana pembangunan jalur interpretasi tersebut, Jumat (13/9/19).

Rombongan menyusuri sungai Subayang dan melihat beberapa titik rencana pembangunan jalur interpretasi tersebut. Turut mendampingi rombongan, beberapa orang Kepala Desa yaitu, Kepala Desa Pangkalan Serai Usman, Kades Terusan Ismail, Kades Aur Kuning Damri. Rombongan sempat dijamu makan siang oleh Kades Aur Kuning Damri usai sholat Jumat di Masjid Baiturrahman.

Proses pengerjaan jalan dengan menggunakan alat berat sebelumnya telah dimulai di Desa Tanjung Belit, namun sempat dihentikan sementara untuk memastikan pengerjaan tersebut berada di luar kawasan Suaka Margasatwa (SM) Bukit Rimbang Baling. Setelah rombongan Kepala BBKSDA Riau turun kelapangan, maka  dipastikan titik pengerjaan yang di Tanjung Belit berada diluar kawasan SM Bukit Rimbang Baling. Untuk itu pengerjaan akan dilanjutkan.

Ruas jalur ini direncanakan sepanjang 36 km dengan lebar 1,5 meter. 28 km diantaranya melalui kawasan SM Bukit Rimbang Baling. Pengerjaan jalan di dalam kawasan akan dilakukan dengan sistem manual.

Pembangunan jalan interpretasi ini sudah mendapat ijin dari pemerintah pusat dalam hal ini Kementerian Kehutanan dan Lingkungan Hidup (KLH) Republik Indonesia.

Jalur interpretasi ini menghubungkan  9 desa yakni, desa Tanjung Belit,  Muara Bio, Batu Sanggan, Tanjung Beringin, Gajah Betalut,  Aur Kuning, Terusan,  Subayang Jaya dan Pangkalan Serai.

Camat Kampar Kiri Hulu Dasril menyampaikan bahwa masyarakat Kampar Kiri Hulu merasa bersyukur dengan dibangunnya  jalur interpretasi. “Ini impian masyarakat sejak lama yang belum terwujud. Ketika mendapat ijin dan akan dibangun saat ini, mereka merasa seperti mimpi menjadi kenyataan,” ujarnya.

Kepala BBKSDA Riau Suharyono menyampaikan bahwa dukungan masyarakat sangat berarti dalam mewujudkan jalur interpretasi ini. Setelah jalan ini terwujud maka akan dibangun instalasi listrik. “Mari kita dukung pembangunan ini, jangan ada konflik ditengah masyarakat karena isu-isu yang tidak bisa dipertanggungjawabkan,” ujarnya.

Kepala BBKSDA Riau, Suharyono   bersama Camat Kampar Kiri Hulu Dasril, Kasubbid Infrastruktur dan Pertanahan Bappeda Kabupaten Kampar Zaki melakukan pertemuan dengan Kepala Desa di aula Kantor Desa Aur KuningJumat (13/9/19). (Herman Jhoni)

Sementara itu Kasubbid Infrastruktur dan Pertanahan Bappeda Kabupaten Kampar Zaki Helmi menyampaikan bahwa pembangunan jalur interpretasi ini digesa sehingga masyarakat segera mendapat akses jalur darat. “Bukti keseriusan  kita membangun, hari ini Kepala BBKSDA Riau  turun bersama Camat, Bappeda dan pihak terkait kelokasi rencana pembangunan jalur interpretasi,” ujar Zaki.

Disampaikan Zaki bahwa pembangunan  jalur ini membutuhkan  dana yang cukup besar karena  dijalur ini juga akan dibangun 38 unit jembatan. Direncanakan pembangunan jalur ini tuntas tahun 2022.  Pembangunan jalur ini selain didanai  oleh APBD Kabupaten Kampar juga akan didukung oleh APBN,  dana desa dan diharapkan juga dari Provinsi Riau.

Pemerintah Provinsi juga berkepentingan dengan jalur interpretasi ini seperti untuk pengembangan pariwisata alam, karena  SM Bukit  Rimbang Baling adalah   the heart (jantungnya) pulau Sumatera yang menjadi rumah bagi beragam spesies fauna yang dilindungi dan terancam punah seperti Harimau Sumatera, Tapir dan sebagainya. “Suaka Margasatwa Bukit  Rimbang Baling ini juga layak dijadikan Taman Nasional,” ujar Zaki.

Kepala Desa Pangkalan Serai Usman, Kades Terusan Ismail, Kades Aur Kuning Damri kepada wartawan menyampaikan bahwa mereka sangat mendambakan terwujudnya jalur interpretasi ini. Selama ini mereka menggunakan transportasi air yang sangat tergantung kondisi permukaan air sungai Subayang.

Kepala BBKSDA Riau, Suharyono   bersama Camat Kampar Kiri Hulu Dasril, Kasubbid Infrastruktur dan Pertanahan Bappeda Kabupaten Kampar Zaki  di depan kantor Kepala Desa Aur Kuning Jumat (13/9/19). (Herman Jhoni)

Kalau musim kemarau air dangkal sehingga waktu tempuh cukup lama. Kalau banjir beresiko perahu karam (kecelakaan) karena arus deras. Disaat  air dangkal waktu perjalanan dari Pangkalan Serai ke desa Gema atau desa  Tanjung Belit memakan waktu 4 jam. Kalau jalur interpretasi ini selesai diperkirakan hanya memakan waktu 45 menit  atau 1 jam sejauh 36 Km.

Selain itu dengan menggunakan transportasi air saat ini biaya cukup mahal. Ongkos dari Gema (ibu kecamatan) ke Pangkalan Serai (desa terjauh) sebesar Rp.50.000/orang. Sedangkan ongkos barang Rp. 1000/kg. Artinya bila harga semen di desa Gema Rp. 60.000/sak maka di Pangkalan Serai menjadi  Rp. 60.000 ditambah Rp. 50.000 ongkos perahu ditambah Rp.10.000 ongkos muat. Maka harganya menjadi Rp. 120.000/sak di Pangkalan Serai. Cukup mahal bukan?. (Herman Jhoni)